Thursday, June 18, 2009

Penghadaman dan Strategi mendatang


salam...

Alhamdulilah, talk on Refugees in Sri Lanka dapat dijalankan seperti yang di rancang walaupun kehadiran tidaklah begitu memberansangkan. Apa yang terlintas di fikiran, mahasiswa dan siswi IIUM belum lagi timbul kesedaran tentang isu-isu umat Islam di serata dunia bahkan tidak berminat untuk lebih mengetahui isu kemaslatan umat islam yang lebih meruncing dan hanya bersifat komplesen dengan keadaan sekarang. Teringat sewaktu mengambil salah satu subjek Islam in Contemporary Southeast Asia di semester yang lepas, banyak didedahkan dengan isu umat Islam sejagat yang lebih kompleks sifatnya yang mana jika di timbang tarakan, kebajikan mereka sepatutnya lebih dititikberatkan. Isu di selatan Thai yang sehingga kini masih tiada kesudahan, isu Rohingya di burma, isu pemberontak atau golongan ektremis di Indonesia contohnya di Ambon dan Bali sepatutnya mendapat liputan media yang meluas dan mendapat perhatian banyak pihak, namun, sebaliknya yang berlaku, isu hiburan lebih ditonjolkan sebagai wadah untuk hidangan rakyat terutama di negara kita.


Setinggi- tinggi penghargaan buat Malaysian Relief Agency(MRA) yang membantu mencelik kan emosi kami golongan mahasiswa tentag peri pentingnya mengetahui masalah yang berlaku di negara-negara yang wujudnya golongan muslim disana. bedasarkan slide yang dipaparkan, nyatalah penderitaan yang dihadapi oleh golongan Refugees atau pelarian atau IDP's sangat- sangat memerlukan bantuan. Justeru, kami di peringkat GPTD-Sri Lanka akan mengambil pendekatan untuk menjaga hubungan baik yang terjalin antara grup kami dan Sri Lankan student Association untuk bersama-sama berbincang dan merangka strategi untuk membantu saudara atau keluarga mereka di sana. Kolaborasi juga diwujudkan dengan pihak MRA untuk sama-sama melatih pelajar-pelajar Sri Lanka agar lebih proaktif dan mempunyai semangat juang yang tinggi demi untuk mengubah corak keidupan mereka kepada yang lebih baik kelak. Semoga dengan sedikit usaha murni membuka lembaran baru kelak untuk generasi muda khususnya agar menikmati kehidupan yang lebih tersusun dan selesa,insyaALLAH.

Rasulullah s.a.w bersabda:

“Sesama muslim adalah saudara; tidak boleh menzalimi dan menyakitinya. Barangsiapa selalu menolong saudaranya maka Allah akan menolongnya. Dan barangsiapa meringankan penderitaan saudaranya maka Allah akan meringankan penderitaannya pada hari Kiamat. Dan barangsiapa menutupi aib saudaranya maka Allah akan menutupi aibnya pada hari kiamat.” (HR. Bukhari)


Akhirnya, sekalung penghargaan kepada IYC,MRA,GPTD-SRI LANKA, PKPIM UIAM ,pihak-pihak yang terlibat secara lansung atau tidak dalam merancang dan melaksanakan program ini. Jazakumullah khairan jaza'

1 comment:

ilham nur said...

Hmm, teringat lagi waktu Ustaz Ibrahim Raheem buat majlis penerangan tentang apa yang berlaku di Mutur dahulu.

Kenapa ye, beza sekali sambutan tentang hal-hal begini dengan apa yang berlaku di Palestin...